MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Search for:
  • Home/
  • MUSIK/
  • Universal Music Group Tegaskan Akan Tarik Lagu-lagunya dari TikTok
TikTok Logo

Universal Music Group Tegaskan Akan Tarik Lagu-lagunya dari TikTok

0 0
Read Time:4 Minute, 9 Second

VIVA Showbiz – Universal Music Group baru-baru ini menggemparkan dunia musik pada hari Selasa 30 Januari 2024 dengan surat terbuka pedas yang mengumumkan, bahwa mereka akan mencabut musiknya dari TikTok setelah perjanjian lisensinya dengan platform tersebut berakhir pada tanggal 31 Januari. 

Baca Juga :

Mark Zuckerberg Akhirnya Minta Maaf

Perjanjian Universal Music Group dengan TikTok akan berakhir dalam 24 jam ke depan setelah kedua perusahaan tersebut gagal menyepakati berbagai masalah termasuk kompensasi artis dan AI, yang berarti beberapa musik paling populer di dunia termasuk Taylor Swift, Harry Styles, dan lagu hit baru Murder on the Dancefloor  yang akan dihapus dari TikTok.

Dalam surat terbuka berjudul “Mengapa kita harus menghentikan Time Out di TikTok” yang diterbitkan pada hari Selasa 30 Januari 2024. UMG, perusahaan musik terbesar di dunia, menuduh TikTok berusaha “menindas” dan “mengintimidasi” mereka agar “menerima kesepakatan yang bernilai lebih rendah dibandingkan kesepakatan sebelumnya, jauh lebih kecil dari nilai pasar wajarnya dan tidak mencerminkan pertumbuhan eksponensialnya.

Baca Juga :

Daging Babi Mentah Dilihat Pakai Mikroskop, Isinya Bikin Merinding

TikTok yang dimiliki oleh perusahaan Tiongkok ByteDance, adalah aplikasi media sosial yang memungkinkan pengguna membuat video pendek, yang sebagian besar dilengkapi dengan efek suara dan musik berlisensi.

Baca Juga :

Alasan Ravi Andika Pilih Jepang untuk Video Musik MYTHOMANIA

Dominasi UMG terhadap musik populer tidak dapat dilebih-lebihkan, dengan perusahaan yang memegang hak atas artis-artis termasuk The Beatles, Bob Dylan, Elton John, Drake, Sting, the Weeknd, Kendrick Lamar, SZA, Ariana Grande, Justin Bieber, Adele, U2, Coldplay , Posting Malone dan banyak lagi.
 
Ini adalah satu-satunya perusahaan musik yang pernah memegang sembilan dari 10 album teratas di chart musik Billboard 200 sekaligus, dan telah mencapainya sebanyak empat kali.

Salah satu hit milik UMG, Murder on the Dancefloor karya Sophie Ellis-Bextor, baru-baru ini menjadi hit khusus di TikTok , di mana beberapa pengguna kaya memfilmkan diri mereka menari di sekitar properti megah dalam rekreasi adegan dari film Saltburn tahun 2023.

Jika UMG gagal mencapai kesepakatan dengan TikTok, semua lagunya akan dihapus dari layanan setelah kesepakatan berakhir pada hari Rabu, juru bicara UMG mengonfirmasi kepada Reuters.

Dalam surat terbukanya, UMG menuduh bahwa TikTok menyumbang “hanya sekitar 1% dari total pendapatan kami”, yang menurut mereka merupakan bukti “betapa sedikitnya kompensasi yang diberikan TikTok kepada artis dan penulis lagu, meskipun basis penggunanya besar dan terus bertambah, pendapatan iklan meningkat pesat, dan meningkatkan ketergantungan pada konten berbasis musik”.

Perusahaan musik tersebut menuduh bahwa, selama negosiasi untuk perjanjian baru, TikTok telah “mengusulkan pembayaran kepada artis dan penulis lagu kami dengan tarif yang jauh lebih kecil dari tarif yang dibayarkan oleh platform sosial besar di lokasi serupa”.

Ketika negosiasi terhenti, UMG menuduh TikTok mencoba “mengintimidasi” perusahaan tersebut “dengan secara selektif menghapus musik dari artis tertentu yang sedang berkembang” sambil tetap mempertahankan bintang-bintang besar di platform tersebut.

“Taktik TikTok sudah jelas: menggunakan kekuatan platformnya untuk menyakiti artis-artis yang rentan dan mencoba mengintimidasi kami agar mengakui kesepakatan buruk yang meremehkan musik dan meremehkan artis dan penulis lagu serta penggemar mereka,” tulis UMG.

Dalam tanggapan yang berapi-api , TikTok menuduh UMG “menempatkan keserakahan mereka di atas kepentingan artis dan penulis lagu mereka.”

“Meskipun ada narasi dan retorika yang salah dari Universal, faktanya adalah mereka memilih untuk meninggalkan dukungan kuat dari platform dengan lebih dari satu miliar pengguna yang berfungsi sebagai sarana promosi dan penemuan gratis bagi bakat mereka,” kata perusahaan itu melansir laman The Guardian.

Dampaknya terjadi ketika TikTok lebih banyak mencoba-coba penciptaan musik dan kecerdasan buatan. Mereka meluncurkan TikTok Music tahun lalu di negara-negara tertentu sebagai saingan Spotify dan Apple Music dan sedang menguji coba fitur “Lagu AI” yang memungkinkan pengguna membuat lagu menggunakan perintah.

UMG menuduh TikTok “membiarkan platform tersebut dibanjiri dengan rekaman yang dihasilkan AI”. Dengan mengembangkan alat yang memungkinkan pengguna mencoba pembuatan musik AI, TikTok “mensponsori penggantian artis dengan AI,” kata UMG, mengklaim bahwa satu-satunya cara mereka mengupayakan penghapusan konten yang melanggar di TikTok adalah “proses yang sangat rumit dan tidak efisien. yang setara dengan padanan digital dari Whac-a-Mole.”

TikTok mengadakan perjanjian serupa dengan perusahaan musik termasuk Sony dan Warner Music yang disoroti oleh perusahaan media sosial tersebut dalam pernyataan mereka pada hari Selasa  tetapi apakah mereka memiliki kekhawatiran yang sama dengan UMG masih harus dilihat.
 

Reaksi Warganet

Sontak saja pernyataan yang dibuat langsung oleh Universal Music Group langsung menuai beragam reaksi warganet di media sosial.

“Padahal lagu2 mereka terkenal jg gara2 tiktok. Gatau diri bgt,” tulis warganet.

“Ga masalah justru bagus buat musisi lokal dan musisi dari asia bisa viral dan terkenal lagunya lewat fyp tiktok,” tulis lainnya.

“Padahal klo ga di viralin dittiktok kiata gatau lagu mereka,” kata lainnya.
 
“Tiara andini, ziva, lyodra, anggi marito dll juga ga bisa ???? , karna label nya universal music juga sama ky tylor swift,” seru warganet.

“Yang asli dihapus gakpp masih ada dj nya,” kata lainnya.

“Ya bener sihh, lagian TikTok ngga ikut kontribusi royalti ke studio agensinya,” tulis lainnya.

Halaman Selanjutnya

Jika UMG gagal mencapai kesepakatan dengan TikTok, semua lagunya akan dihapus dari layanan setelah kesepakatan berakhir pada hari Rabu, juru bicara UMG mengonfirmasi kepada Reuters.

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %
COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21