liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
Apple Watch Series 6.

Apple Digugat Konsumen gara-gara Rasis

Selasa, 27 Desember 2022 – 19:57 WIB

VIVADigital – Seorang pria dari New York, Amerika Serikat (AS) mengajukan gugatan class action terhadap Apple pada 24 Desember, mengklaim bahwa oksimeter darah di Apple Watch memiliki “bias rasial” terhadap individu dengan warna kulit lebih gelap.

Aplikasi, yang disebut The Blood Oxygen, tersedia di Apple Watch Series 6 dan yang lebih baru dan dikatakan dapat “mengukur kadar oksigen darah Anda sesuai permintaan langsung dari pergelangan tangan Anda, memberi Anda gambaran tentang kesehatan Anda secara keseluruhan,” Apple menjelaskan, melancarkan Hukum-Hukum dan Kejahatan.

Penduduk New York, bernama Alex Morales, mengklaim bahwa dia membeli Apple Watch antara tahun 2020 dan 2021, dan menyadari bahwa jam tangan tersebut “mengukur kadar oksigen dalam darah dan dia yakin jam tangan tersebut melakukannya terlepas dari warna kulit”, menurut gugatan tersebut. , yang diajukan di Distrik Selatan New York.

Gugatan lebih lanjut mengklaim bahwa selama pandemi Corona, para peneliti “mengkonfirmasi signifikansi klinis dari bias rasial oksimetri nadi” menggunakan catatan pasien.

“Selama beberapa dekade, ada laporan bahwa perangkat semacam itu kurang akurat mengukur kadar oksigen darah berdasarkan warna kulit,” kata gugatan itu.

“Pentingnya dunia nyata dari bias ini tidak dibahas sampai pertengahan pandemi virus corona, yang digabungkan dengan kesadaran yang lebih besar akan rasisme struktural yang ada di banyak aspek masyarakat.”

Halaman selanjutnya

“Kesimpulannya adalah bahwa ‘ketergantungan pada oksimetri nadi untuk menguji pasien dan menyesuaikan kadar oksigen tambahan dapat menempatkan pasien kulit hitam pada peningkatan risiko hipoksemia,'” bunyi keluhan tersebut.

Similar Posts